FALSAFAH HIDUP DARI ZAMAN TIGA NEGARA (SAM KOK)

Spread the love

Liubei-Guanyu-Zhangfei

Guanyu-Liubei-Zhangfei Kisah Tiga Negara (Hanzi: 三國演義, hanyu pinyin: sānguó yǎnyì, Bahasa Inggris: Romance of the Three Kingdoms)

Roman sejarah Tiga Negara atau lebih dikenal dengan nama Sam Kok adalah karya sastra besar dalam peradaban Tiongkok yang ditulis oleh Luo Guan Zhong (羅貫中), pada abad ke-13. Karya sastra ini adalah roman sejarah yang menceritakan pergolakan sosial dan peperangan tiga kerajaan besar pada akhir dinasti Han (220 – 280 M). Tiga kerajaan tersebut adalah kerajaan Wei dengan pendirinya Cao Cao (Hanzi: 曹操)(155-220), kerajaan Shu dengan pendirinya Liu Bei (Hanzi: 劉備) (161-223) , dan kerajaan Dong Wu (Wu Timur) dengan pendirinya Sun Quan (Hanzi:孫權)(182-252),. Dalam karya sastra tersebut banyak terdapat falsafah hidup yang masih relevan untuk diterapkan dalam masyarakat modern sekarang ini. Falsafah pada karya sastra tersebut bersumber dari ajaran-ajaran filsuf ternama negeri Tiongkok, yakni Lao Zi (Taoisme). Adapun beberapa falsafah hidup dalam karya sastra tersebut diekspresikan dalam bentuk susunan kata-kata bijak yang mengandung petuah-petuah abadi sepanjang zaman.

“Jangan pernah melakukan tindak kejahatan karena hal itu sepele. Jangan pernah mengabaikan perbuatan baik hanya karena hal itu kecil.” [Liu Bei, Raja Shu]

“Seorang pemimpin yang bijak tidak khawatir apakah rakyat mengenalnya atau tidak, dia justru khawatir kalau dia tidak mengenal rakyatnya. ” [Zhuge Liang (Hanzi: 诸葛亮) (181–234 AD)(Kong Ming atau Kong Beng)], Penasehat Liu Bei dan Perdana Menteri Kerajaan Shu]

“Seorang jenderal mampu mengalahkan seribu musuh, namun dia tidak mampu mengalahkan dirinya sendiri.” [Pepatah Kuno China, artinya: seorang pemimpin sering kali terjerumus oleh sifat dirinya sendiri yang diliputi ambisi akan harta, tahta, dan wanita]

“Menang dan kalah adalah hal yang biasa dalam peperangan.” [Pepatah Kuno China yang sering kali diucapkan oleh pemimpin seperti Liu Bei dan Cao Cao untuk menghibur para jenderal dan prajurit yang sedang mengalami kekalahan]

“Seorang pemimpin juga harus mentaati hukum dan peraturan yang dibuatnya tanpa terkecuali.” [Cao Cao, ketika akan menghukum dirinya sendiri karena telah melanggar aturan yang dibuatnya pada peristiwa yang disebut ‘potong rambut menggantikan penggal kepala’]

“Jadilah seorang jenderal yang perkasa dan gagah berani, punya kepribadian yang luhur, jujur dan adil, selalu menjunjung tinggi kesetiakawanan, tidak pernah mengkhianati saudara atau kawan.” [Sifat jenderal Guan Yu (Hanzi: 關羽) (160 – 219) (Kwan Kong) yang dikagumi Cao Cao yang berusaha membujuknya bergabung dengan kerajaan Wei]

“Orang yang pandai memakai orang mau merendah di depannya, ini yang dinamakan kebajikan tanpa bersaing. Ini adalah orang yang punya kemampuan memakai orang. Ini adalah standar tertinggi untuk mengukur keperkasaan orang.” [Tao Te Ching – (Tionghoa: 老子, pinyin: Lǎo Zǐ) , pujian yang ditujukan kepada Liu Bei ketika menunjukkan kesabaran dan kerendahan hati ketika berusaha membujuk Zu Ge Liang untuk menjadi ahli stategi perangnya]

“Jangan menilai kemampuan seseorang hanya dari penampilan dan usianya yang masih muda.” [Pujian yang ditujukan pada Zhuge Liang ketika berhasil memberikan siasat perang yang memberikan kemenangan atas Cao Cao, padahal Zu Ge Liang ‘tidak berpengalaman dalam perang’ bahkan Guan Yu dan Zhang Fei (Hanzi:張飛) meragukan kemampuannya tetapi akhirnya mereka berdua bertekuk lutut memberi hormat kepadanya]

“Jenderal yang tangguh tidak suka menunjukkan kekuatannya. Jenderal yang pandai perang tak mudah terpancing emosinya.” [Nasehat yang ditujukan pada jenderal Zhang Fei dan jenderal Zhou Yu (Hanzi: 周瑜, 175-210 M) karena sifat buruk mereka]

“Tidak ada bencana yang lebih besar daripada meremehkan musuh.” [Nasehat yang ditujukan pada Cao Cao dan Zhou Yu karena sering meremehkan kemampuan ZhuGe Liang. Pada akhirnya sifat tersebut membuat Cao Cao kalah perang dan Zhou Yu kehilangan nyawanya]

“Seorang laki-laki sejati semasa hidup di dunia harus sedini mungkin mengerjakan sesuatu yang besar. Jika tidak bertindak segera, maka menyesal pun sudah terlambat.” [Kata-kata jenderal Zhang Song ketika membujuk Liu Bei menyerang Xi Chuan, peristiwa yang menjadi awal mula berdirinya kerajaan Shu]

“Jika ingin mendapatkan sesuatu dari seseorang, maka biarkan dia sendiri yang mau memberikannya.” [Siasat yang dipakai Liu Bei dan Zu Ge Liang untuk ‘memperdaya’ jenderal Zhang Song untuk memberikan informasi tentang kota Xi Chuan]

“Ada yang sungguh-sungguh benar, ada yang sungguh-sungguh bohong.” [Taktik perang Zu Ge Liang yang lebih dikenal dengan nama taktik ‘istana kosong’]

“Orang yang hebat tidak hanya disegani ketika dia masih hidup tetapi juga setelah dia tiada.” [Kehebatan Zu Ge Liang yang mampu membuat Si Ma Yi (司馬懿), jenderal perang Cao Cao, ketakutan tidak hanya saat Zu Ge Liang masih hidup bahkan juga setelah dia meninggal dunia]

“Harta kekayaan tidak bisa bertahan sampai tiga turunan.” [Pepatah Kuno China, dimana dinasti yang sudah susah payah didirikan, dihancurkan oleh anak-anak atau cucu-cucu para raja itu sendiri. Hal ini juga menimpa Liu Bei dimana kerajaan Shu yang dibangunnya dengan susah payah tetapi dengan mudah hancur di tangan anaknya sendiri Liu Chan ( 劉禪)atau A Dou]

“Sejak zaman dahulu, siapa yang tidak pernah mati?”  [Pepatah kuno China, yang artinya: tiada yang abadi di dunia. Pada akhirnya tokoh-tokoh hebat dan heroik dalam Roman Tiga Kerajaan meninggal namun mereka akan terus dikenang karena kehebatannya dan kita dapat mengambil pelajaran berharga dari kehidupan mereka untuk kehidupan kita

“Kekuatan yang besar di dunia ini: yang bersatu lama-kelamaan pasti akan berpisah, yang berpisah lama-kelamaan pasti akan bersatu kembali.” [Kalimat penutup Roman Tiga Kerajaan]


Spread the love

Categories: San Guo (三国), Uncategorized

Tags:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.