Yuánxiāo jié [元宵节]

Spread the love

Perayaan Yuan Xiao Jie populer dirayakan Negeri Tiongkok. Bulan Pertama ( Zhen Yue – 正月) dalam penanggalan Imlek disebut juga dengan istilah “Yuan Yue [元月]”. Dalam bahasa Tionghua, malam disebut juga dengan istilah “Xiao – 宵“. Yuan Xiao berarti  Malam Bulan Purnama Pertama di Tahun Baru Imlek. Banyak lampion-lampion yang digantungkan hingga dikenal pula dengan Festival Lampion.

Saat festival Yuan Xiao diadakan juga Festival Shang Yuan – 上元节.   Kisah Perayaan Yuan Xiao Jie Pada masa pemerintahan Kaisar Wu Di ( 156 -87 BC)  dari Dinasti Han, di Istana tinggal seorang wanita bernama Yuan Xiao yang berasal dari daerah Barat-Laut ibu kota Chang’an.  Sejak memasuki  Istana, para dayang dilarang untuk pulang berkumpul dengan keluarga. Yuan Xiao telah beberapa tahun tidak dapat mengunjungi orang tuanya. Ia merasa rindu dan telah menjadi anak yang tidak berbakti. Hal ini membuatnya sedih.  Rasa bakti kepada orang tua merupakan suatu nilai hidup yang telah ditanamkan sejak zaman dahulu. Rasa putus asa yang mendera, membuat  Yuan Xiao ingin melompat ke dalam sumur. Untungnya,  seorang penasehat Sang Kaisar, Dongfang Shuo melihat kejadian tersebut . Dongfang Shuo segera mencegah dan dapat pula mengetahui penyebab dari  kejadian tersebut.

Penasehat bijaksana ini berjanji mencari jalan keluar atas permasalahan ini. Sang Penasehat  memutuskan menyamar menjadi ahli ramal di kota Chang’an. Ia mengelar lapak dan menyatakan bahwa pada tanggal 15 bulan 1, akan terjadi kebakaran hebat. Sang Peramal meminta agar para tetua untuk menemui wanita berpakaian merah di luar kota di sebelah barat laut. Setelah bertemu, wanita tersebut memberikan surat untuk diberikan kepada Kaisar Wu Di. Dan berpesan bahwa, Kaisar Langit  memerintahkan Dewa Api pada tanggal 15 ini akan membakar seisi kota. Setelah membaca surat tersebut dengan seksama, Kaisar menjadi khawatir dan segara memanggil Penasehat untuk dimintai pendapat. Sang Penasehat bijaksana memberikan saran bahwa seluruh rakyat harus menggantungkan lampion merah di pintu-pintu rumah, jembatan dan jalan-jalan pada tanggal 15 bulan 1 dan menyalakan petasan serta kembang api . Kerajaan akan membuat persembahan berupa makanan berbentuk bola  dari tepung beras ketan yang disajikan bersama kuah manis. Konon Sang Dewa Api senang memakan bola ketan. Sang Penasehat memberitahukan Sang Kaisar  bahwa di Istana, ada seorang dayang bernama Yuan Xiao yang sangat pandai membuat makanan bola ketan. Dan meminta dayang tersebut juga yang membawa persembahan beserta lampion sebagai bentuk penghormatan kepada Dewa Api. Oleh Penasehat, lampion tersebut tertulis nama “Yuan Xiao”. Pada tanggal 15, Chang’an menjadi merah menyala penuh lautan lampion. Diharapkan agar Kaisar Langit mengira seluruh kota telah terbakar. Yuan Xiao yang memasuki kota Chang’an dengan membawa lampion tertulis namanya, ternyata membuat keluarganya mengenali bahwa itu adalah putri mereka, Yuan Xiao yang telah lama dirindukan. Sekeluarga menjadi terharu  dan bahagia atas pertemuan ini. Kaisar Wu Di senang, kota Chang’an menjadi aman dan damai.

Diumumkan setiap tanggal 15 bulan 1 untuk  menggantung lampion dan membuat serta makanan bola ketan. Orang-orang menyebut bola ketan ini dengan sebutan Yuan Xiao. Demikianlah asal-usul festival Lampion dan makanan bola ketan bernama Yuan Xiao pada tanggal 15 bulan 1 penanggalan Imlek.

Yuan Xiao atau Onde merupakan makanan khas  berbentuk bola yang dibuat dari tepung beras ketan dengan  kuah rebusan gula. Biasa di konsumsi di daerah Tiongkok bagian Utara. Sedangkan di Tiongkok bagian selatan, onde dikenal dengan nama Tang Yuan yang dikonsumsi pada waktu perayaan Dong Zhi ( Festival Musim Dingin). Di Indonesia sendiri,  festival Yuan Xiao Jie lebih dikenal dengan sebutan “Cap Go Meh” yang artinya adalah malam ke-15 Tahun Baru Imlek. Berasal dari bahasa Hokkian yaitu yaitu Cap – Sepuluh; Go-Lima; dan Meh – Malam. Cap Go Meh merupakan festival yang jatuh pada tanggal lima belas bulan pertama kalender Imlek. Sebagai bulan purnama pertama di tahun yang baru,  juga sekaligus hari terakhir dan puncak dari perayaan Tahun Baru Imlek. Perayaan Cap Go Meh bersifat sosial dan merupakan “pesta rakyat” di pusat keramaian seperti di jalan raya dan Klenteng. Diisi dengan kegiatan berbagai atraksi dan hiburan budaya.


Spread the love

Categories: Budaya

Tags: , , , , ,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.